Suara.com – Ketua Mahkamah Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Ade Irfan Pulungan menyebut Sandiaga Uno menjadi pihak yang agresif mendekati PPP. Sikap agresif itu ditujukan Sandiaga demi mendapatkan tiket calon presisen atau calon wakil presiden pada Pilpres 2024.

“Sandiaga lah yang kebelet dan bernafsu mendekati PPP,” kata Irfan dalam keterangannya, Minggu (8/1/2023).

Padahal ditegaskan Irfan, hingga kini Sandiaga belum tercatat sebagai kader PPP. Merujuk peringatan Harlah ke-50 PPP, Plt Ketum PPP Mardiono hanya memperkenalkan empat nama pengurus DPP PPP yang baru. Dalam perkenalakan itu ditegakan Irfan tidak ada nama Sandiaga.

Irfan berujar Sandiaga masih Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra.

Baca Juga:
Indonesia Jadi Tuan Rumah PMGC PUBG Mobile, Sandiaga: Bantu Game Lokal dan Ekonomi Digital

“Sandiaga tentunya masih terikat dengan ketentuan aturan AD/ART di Partai Gerindra dan sama sekali belum ada hubungan dengan keanggotaan di PPP,” kata Irfan.

Meski menyebut Sandiaga yang agresif, Irfan mengaku menghormati langkah pendekatan yang tengah dilakukan Sandiaga.

Menurut Irfan sikap agresif Sandiaga itu menggambarkan PPP masih memiliki daya tarik kuat hingga bisa membuat tokoh mencoba mendekat.

“PPP adalah partai warisan para ulama dan terbuka yang siap berkomunikasi dengan semua tokoh bangsa untuk bersama-sama membangun negeri ini dan mensejahterakan rakyat,” ujar Irfan.

PPP Tak Ajak tapi Terbuka

Baca Juga:
Deklarasi Forum Kebangsaan Bali Lintas Generasi, Presiden Selanjutnya Harus Lanjutkan Program Jokowi

Wakil Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Amir Uskara mengonfirmasi kehadiran Wakil Ketua Dewan Pembina Gerindra Sandiaga Uno di Silaturahmi Akbar DPP PPP di Yogyakarta.

Amir mengatakan Sandiaga saat ini tengah bersama Plt Ketua Umum PPP Muhammad Mardiono dalan rangkaian peringatan Harlah ke-50 PPP.

“Hari ini Pak Sandi sama ketum saya di Yogya,” kata Amir di Hotel Dharmawangsa, Jakarta Selatan, Minggu (8/1/2023).

Kendati Sandiaga hadir, Amir menegaskan PPP bukan dalam rangka mengajak bergabung Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif itu ke PPP.

Tetapi ditegaskan Amir, pihaknya terbuka jika ada yang ingin bergabung. Termasuk Sandiaga yang saat ini masih kader Gerindra.

“Tapi kalau ada pihak yang mau bergabung pasti terbuka. Kita tidak dalam posisi mengajak karena kami tahu Pak Sandi masih di Gerindra tapi kalau bergabung kita akan terbuka,” kata Amir.





Source link

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x